Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender
dailynews-update

Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender

Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender – Seperempat abad setelah Konferensi Dunia Beijing tentang Perempuan, para pemimpin politik, eksekutif perusahaan dan aktivis berkumpul lagi untuk membahas kesetaraan gender. Kali ini mereka membawa uang ke meja.

“Seperempat bukanlah kesetaraan. Kesetaraan adalah setengah.” – Phumzile Mlambo-Ngcuka, direktur eksekutif UN Women.

Para pemimpin dunia tidak sering berkumpul dengan tujuan semata-mata menginvestasikan uang untuk kemajuan perempuan. Mereka bahkan tidak biasanya berkumpul untuk diskusi besar tentang masalah ini; tampaknya hanya terjadi sekali setiap seperempat abad. idnplay

Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender

Terakhir kali adalah pada tahun 1995 untuk Konferensi Dunia Wanita Beijing. Saat itulah Hillary Clinton, ibu negara pada saat itu, menyampaikan pidatonya yang sekarang menjadi ikon “hak-hak perempuan adalah hak asasi manusia”, yang dianggap sangat berani saat itu sehingga para pejabat di rumah menyarankannya untuk melunakkannya. China bahkan menghentikan penayangan pidatonya di pusat konvensi saat dia berbicara.

Pada akhir KTT itu, hampir setiap negara di dunia telah berkomitmen untuk “partisipasi penuh dan setara perempuan dalam kehidupan politik, sipil, ekonomi, sosial dan budaya.” Itu dianggap sebagai terobosan meskipun para aktivis melihat komitmen itu ompong.

Lebih dari dua dekade kemudian dan setelah pandemi yang membalikkan banyak kemajuan dalam kesetaraan gender para pemimpin dunia berkumpul di Paris pada hari Rabu dengan rasa urgensi yang tinggi, berkomitmen pada sejumlah tujuan ambisius baru tentang kesetaraan gender. Dan kali ini, dengan komitmen keuangan yang signifikan di atas meja.

Pada Forum Kesetaraan Generasi yang diselenggarakan oleh UN Women, para pemimpin politik, eksekutif perusahaan dan aktivis meluncurkan total $40 miliar untuk memajukan kesetaraan gender kemungkinan besar jumlah dolar terbesar yang pernah didedikasikan untuk masalah ini. 

Pendanaan tersebut akan digunakan untuk melembagakan ratusan proposal kebijakan baru yang berfokus pada gender tentang isu-isu termasuk kekerasan berbasis gender, yang melonjak secara global selama pandemi virus corona, pemberdayaan ekonomi, dan akses ke layanan kesehatan reproduksi.

“Perempuan hanyalah seperempat dari mereka yang menjadi manajer, mereka adalah seperempat dari anggota parlemen di seluruh dunia, mereka adalah seperempat dari mereka yang merundingkan perubahan iklim, kurang dari seperempat dari mereka yang merundingkan perjanjian damai,” Phumzile Mlambo-Ngcuka, direktur eksekutif UN Women, mengatakan pada upacara pembukaan. “Seperempat bukanlah kesetaraan. Kesetaraan adalah setengah.”

Nyonya Clinton kembali ke panggung dan mendesak para pemimpin dan aktivis dunia untuk “melanjutkan kemajuan yang telah dimulai dan disebarkan ke seluruh dunia 26 tahun yang lalu.”

“Melihat ke belakang, saya yakin kami telah membuat kemajuan tidak cukup dekat dan kami harus berkomitmen kembali untuk melangkah lebih jauh,” katanya. Presiden Emmanuel Macron dari Prancis mencatat bahwa Covid-19 ternyata menjadi “virus anti-feminis” yang mendorong lebih banyak perempuan di seluruh dunia ke dalam kemiskinan, mendorong lebih banyak anak perempuan keluar dari sekolah dan mengunci perempuan dengan pelaku kekerasan mereka.

Janji non-pemerintah yang signifikan juga diumumkan pada hari Rabu. Yayasan Bill dan Melinda Gates mengatakan akan memberikan $2,1 miliar untuk pekerjaan kesetaraan gender selama lima tahun, salah satu komitmen terbesar organisasi yang pernah ada. 

Pengumuman itu disemen lama fokus Ms. French Gates pada kesetaraan gender, yang ia telah mencatat sisa-sisa daerah kekurangan dana dalam filantropi. Ford Foundation memberikan komitmen $420 juta selama lima tahun ke depan, dengan $159 juta ditujukan untuk menangani kekerasan berbasis gender.

Forum-forum PBB cenderung lebih dikenal karena kesempatan berfoto, berjabat tangan dan deklarasi yang tinggi, bukan aksi katalis dalam skala luas. Platform yang disepakati di Beijing tidak memiliki dukungan finansial yang nyata, dan tidak melibatkan sektor swasta maupun masyarakat sipil dalam negosiasi atau penulisan prioritas menyeluruh.

Untuk menghindari pengulangan kesalahan itu, penyelenggara forum tahun ini merancang sistem baru: Semua peserta baik negara anggota PBB atau organisasi aktivis akar rumput akan diminta untuk mengajukan proposal yang jelas dan terukur yang termasuk dalam salah satu dari enam bidang kebijakan utama menghilangkan kekerasan berbasis gender, memajukan pemberdayaan ekonomi perempuan, meningkatkan akses ke perawatan kesehatan seksual dan reproduksi, meningkatkan kesetaraan gender di bidang pribadi dan politik, berinvestasi dalam solusi perubahan iklim yang berfokus pada gender dan mempersempit kesenjangan digital gender.

“Kami menyadari bahwa setiap orang tidak memulai dari titik awal yang sama, tetapi setiap orang dapat melakukan upaya berdasarkan kapasitas nasional mereka, sehingga negara-negara harus menentukan di bidang mana mereka ingin berkomitmen,” kata Delphine O, sekretaris jenderal UN Women’s Forum Dunia.

Beberapa perwakilan pemerintah mencoba menyelundupkan komitmen setengah matang, seperti undang-undang yang telah disahkan atau item tanpa anggaran, kata Ms. O. Dalam kasus tersebut, UN Women kembali ke peserta tersebut dan meminta mereka untuk meningkatkan permainan mereka.

Tetapi beberapa dari komitmen itu ambisius, terkadang mengejutkan penyelenggara forum. Kenya, misalnya, mengajukan rencana untuk melawan kekerasan berbasis gender yang mencakup pendanaan baru untuk pusat pemulihan korban, layanan hukum, dan sistem dukungan psikologis. Negara-negara Afrika lainnya kemudian menggunakan proposal Kenya sebagai template untuk rencana mereka sendiri untuk mengekang kekerasan berbasis gender.

Amerika Serikat belum mendaftar untuk berpartisipasi dalam forum di bawah Presiden Donald J. Trump tetapi mengubah arah di bawah pemerintahan Biden, menyerahkan komitmen finalnya pada Jumat lalu. 

Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender

Rentang komitmen AS, yang dibuat oleh Dewan Kebijakan Gender baru pemerintahan Biden, terbagi dalam tiga kategori: keamanan ekonomi perempuan, kekerasan berbasis gender dan kesehatan dan hak seksual dan reproduksi, baik di dalam negeri maupun internasional.

“Ini adalah yang terkuat yang pernah dilakukan AS, dalam bertahun-tahun,” kata Sarah Hendriks, direktur divisi kebijakan dan antar pemerintah di UN Women.

Dari sekian banyak pembicara karismatik pada hari Rabu, satu Shantel Marekera, seorang advokat dari Zimbabwe dan anggota satuan tugas pemuda PBB tampaknya menangkap suasana. “Kedengarannya konyol bahwa kita masih membicarakan ini pada tahun 2021,” katanya di atas panggung di Paris. “Kita sudah selesai berbicara.”