Travel Ke Jepang Selama Covid-19 -

Travel Ke Jepang Selama Covid-19

Travel Ke Jepang Selama Covid-19 – Jika Anda berencana untuk bepergian ke Jepang, inilah yang perlu Anda ketahui dan harapkan jika Anda ingin berkunjung selama pandemi Covid-19.

Dasar

Jepang dipuji karena menahan virus selama gelombang pertama tetapi sejak itu mengalami lonjakan kasus, dengan lonjakan besar pada November dan Desember 2020.

Perdana Menteri Yoshihide Suga mengumumkan pada 9 Februari bahwa semua warga negara asing akan dilarang memasuki negara itu, tetapi tidak menentukan tanggal mulai atau memberikan rincian tentang bagaimana ini akan diterapkan. Olimpiade Tokyo masih dijadwalkan berlangsung pada bulan Juli meskipun ada protes. http://idnpoker99.sg-host.com/

Meskipun semua warga negara asing telah dilarang menghadiri Olimpiade pada musim panas 2021 dan sebagian besar tidak dapat memasuki negara itu, pihak berwenang Jepang mengumumkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk menguji setiap orang asing yang memasuki negara itu untuk varian virus corona yang lebih baru.

Tempat Olimpiade akan mengizinkan pemirsa, tetapi para peserta ini harus mengenakan topeng sepanjang waktu dan diminta untuk tidak berteriak, bersorak, atau tos.

Prefektur Aichi, Fukuoka, Kyoto, Osaka, Okayama, Hyogo, Hiroshima, Hokkaido, dan Tokyo berada dalam keadaan darurat semu hingga 11 Juli. Okinawa berada dalam keadaan darurat saat ini hingga 11 Juli.

Apa yang ditawarkan?

Perpaduan yang memabukkan antara yang mutakhir dan sangat tradisional, Jepang tetap menjadi daya tarik utama bagi para pelancong dari seluruh dunia. Baik berpartisipasi dalam upacara minum teh tradisional di Kyoto, menjelajahi distrik Akihabara Tokyo untuk tawar-menawar teknologi, atau berendam di onsen panas di hutan Tohoku, ini adalah negara yang meninggalkan jejak bagi semua orang yang berkunjung.

Siapa yang bisa pergi?

Jepang memiliki beberapa pembatasan perjalanan paling ketat di dunia, dengan 152 negara dalam daftar terlarang.

Pengunjung dari Australia, Brunei, China (termasuk Hong Kong dan Makau), Selandia Baru, Korea Selatan, Singapura, Taiwan, Thailand, dan Vietnam dapat memasuki negara tersebut, meskipun mereka yang bepergian dari China dan Korea Selatan hanya dapat tiba di negara tersebut melalui Bandara Tokyo Narita. Selain itu, mereka yang bepergian untuk belajar, bekerja atau bergabung dengan keluarga (tergantung pada persyaratan visa) dapat masuk. Yang mengatakan, ada banyak pengecualian dan aturan berubah terus-menerus.

Perdana Menteri Suga mengumumkan pada 14 Januari bahwa perbatasan akan ditutup untuk semua warga negara asing, meskipun tidak ada spesifik tanggal awal dan akhir. Dia juga tidak merinci apakah ini akan berlaku untuk warga negara asing dengan residensi Jepang.

Pada 24 Mei, Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan peringatan perjalanan terhadap warganya yang mengunjungi Jepang. Itu adalah peringatan Level 4, tertinggi dalam skala. Sejak itu diturunkan ke “Level 3: Mempertimbangkan Kembali Perjalanan.” Saat ini tidak jelas bagaimana ini akan mempengaruhi anggota tim Olimpiade Amerika yang memiliki rencana untuk melakukan perjalanan ke Jepang musim panas ini.

Apa saja batasannya?

Pelancong dari tujuan yang diizinkan harus melakukan karantina 14 hari, meskipun dimungkinkan untuk meminta tes PCR pada saat kedatangan. Hasil negatif memungkinkan Anda menyelesaikan karantina.

Mereka yang bepergian di bawah peraturan perjalanan bisnis Jepang yang direvisi harus memberikan bukti tes PCR negatif yang diambil dalam waktu 72 jam setelah keberangkatan, ditandatangani dan dicap oleh laboratorium tempat tes itu diambil. Meskipun mereka tidak perlu mengisolasi diri, mereka perlu memberikan rincian pergerakan mereka selama dua minggu ke depan dan tidak menggunakan transportasi umum.

Travel Ke Jepang Selama Covid-19 -

Bagaimana situasi Covid?

Setelah tingkat infeksi yang rendah pada gelombang pertama, Jepang mengalami peningkatan tajam dalam kasus, yang terus meningkat sejak keadaan darurat dicabut pada Maret. Pada 14 Juni, negara itu menandai total 936 kasus – pertama kalinya jumlah nasional turun di bawah 1.000 kasus baru sejak Maret. Upaya pemerintah untuk mempercepat vaksinasi telah meningkat secara signifikan, dengan satu juta suntikan per hari pada minggu 22 Juni.

Pada 24 Juni, Jepang telah melaporkan sekitar 788.009 kasus virus yang dikonfirmasi dan 14.451 kematian.

Peluncuran vaksin lambat dibandingkan dengan yang lain di Asia karena kekurangan profesional medis dan kurangnya jarum suntik. Untuk meningkatkan jumlah vaksin menjelang Olimpiade, pemerintah Jepang telah meluncurkan beberapa program vaksinasi di tempat kerja dan merekrut dokter gigi, pensiunan dokter, dan lainnya di bidang medis untuk membantu memberikannya.

Kementerian Kesehatan secara resmi menyetujui dua vaksin Covid-19 (Moderna dan AstraZeneca) pada 21 Mei. Keduanya disetujui untuk siapa saja yang berusia 18 tahun ke atas.

Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato mengkonfirmasi kepada media lokal bahwa timnya sedang menjajaki opsi untuk “paspor vaksin”. Pelancong bisnis akan diprioritaskan untuk ini pada awalnya.

Apa yang bisa diharapkan pengunjung?

Sementara sebagian besar Jepang tetap buka untuk bisnis, kota-kota jauh lebih sepi dari biasanya dan pemerintah memiliki hak untuk meminta penutupan bisnis di area dengan transmisi tinggi. Masker harus dipakai di tempat umum.