• Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender
    dailynews-update

    Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender

    Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender – Seperempat abad setelah Konferensi Dunia Beijing tentang Perempuan, para pemimpin politik, eksekutif perusahaan dan aktivis berkumpul lagi untuk membahas kesetaraan gender. Kali ini mereka membawa uang ke meja.

    “Seperempat bukanlah kesetaraan. Kesetaraan adalah setengah.” – Phumzile Mlambo-Ngcuka, direktur eksekutif UN Women.

    Para pemimpin dunia tidak sering berkumpul dengan tujuan semata-mata menginvestasikan uang untuk kemajuan perempuan. Mereka bahkan tidak biasanya berkumpul untuk diskusi besar tentang masalah ini; tampaknya hanya terjadi sekali setiap seperempat abad. idnplay

    Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender

    Terakhir kali adalah pada tahun 1995 untuk Konferensi Dunia Wanita Beijing. Saat itulah Hillary Clinton, ibu negara pada saat itu, menyampaikan pidatonya yang sekarang menjadi ikon “hak-hak perempuan adalah hak asasi manusia”, yang dianggap sangat berani saat itu sehingga para pejabat di rumah menyarankannya untuk melunakkannya. China bahkan menghentikan penayangan pidatonya di pusat konvensi saat dia berbicara.

    Pada akhir KTT itu, hampir setiap negara di dunia telah berkomitmen untuk “partisipasi penuh dan setara perempuan dalam kehidupan politik, sipil, ekonomi, sosial dan budaya.” Itu dianggap sebagai terobosan meskipun para aktivis melihat komitmen itu ompong.

    Lebih dari dua dekade kemudian dan setelah pandemi yang membalikkan banyak kemajuan dalam kesetaraan gender para pemimpin dunia berkumpul di Paris pada hari Rabu dengan rasa urgensi yang tinggi, berkomitmen pada sejumlah tujuan ambisius baru tentang kesetaraan gender. Dan kali ini, dengan komitmen keuangan yang signifikan di atas meja.

    Pada Forum Kesetaraan Generasi yang diselenggarakan oleh UN Women, para pemimpin politik, eksekutif perusahaan dan aktivis meluncurkan total $40 miliar untuk memajukan kesetaraan gender kemungkinan besar jumlah dolar terbesar yang pernah didedikasikan untuk masalah ini. 

    Pendanaan tersebut akan digunakan untuk melembagakan ratusan proposal kebijakan baru yang berfokus pada gender tentang isu-isu termasuk kekerasan berbasis gender, yang melonjak secara global selama pandemi virus corona, pemberdayaan ekonomi, dan akses ke layanan kesehatan reproduksi.

    “Perempuan hanyalah seperempat dari mereka yang menjadi manajer, mereka adalah seperempat dari anggota parlemen di seluruh dunia, mereka adalah seperempat dari mereka yang merundingkan perubahan iklim, kurang dari seperempat dari mereka yang merundingkan perjanjian damai,” Phumzile Mlambo-Ngcuka, direktur eksekutif UN Women, mengatakan pada upacara pembukaan. “Seperempat bukanlah kesetaraan. Kesetaraan adalah setengah.”

    Nyonya Clinton kembali ke panggung dan mendesak para pemimpin dan aktivis dunia untuk “melanjutkan kemajuan yang telah dimulai dan disebarkan ke seluruh dunia 26 tahun yang lalu.”

    “Melihat ke belakang, saya yakin kami telah membuat kemajuan tidak cukup dekat dan kami harus berkomitmen kembali untuk melangkah lebih jauh,” katanya. Presiden Emmanuel Macron dari Prancis mencatat bahwa Covid-19 ternyata menjadi “virus anti-feminis” yang mendorong lebih banyak perempuan di seluruh dunia ke dalam kemiskinan, mendorong lebih banyak anak perempuan keluar dari sekolah dan mengunci perempuan dengan pelaku kekerasan mereka.

    Janji non-pemerintah yang signifikan juga diumumkan pada hari Rabu. Yayasan Bill dan Melinda Gates mengatakan akan memberikan $2,1 miliar untuk pekerjaan kesetaraan gender selama lima tahun, salah satu komitmen terbesar organisasi yang pernah ada. 

    Pengumuman itu disemen lama fokus Ms. French Gates pada kesetaraan gender, yang ia telah mencatat sisa-sisa daerah kekurangan dana dalam filantropi. Ford Foundation memberikan komitmen $420 juta selama lima tahun ke depan, dengan $159 juta ditujukan untuk menangani kekerasan berbasis gender.

    Forum-forum PBB cenderung lebih dikenal karena kesempatan berfoto, berjabat tangan dan deklarasi yang tinggi, bukan aksi katalis dalam skala luas. Platform yang disepakati di Beijing tidak memiliki dukungan finansial yang nyata, dan tidak melibatkan sektor swasta maupun masyarakat sipil dalam negosiasi atau penulisan prioritas menyeluruh.

    Untuk menghindari pengulangan kesalahan itu, penyelenggara forum tahun ini merancang sistem baru: Semua peserta baik negara anggota PBB atau organisasi aktivis akar rumput akan diminta untuk mengajukan proposal yang jelas dan terukur yang termasuk dalam salah satu dari enam bidang kebijakan utama menghilangkan kekerasan berbasis gender, memajukan pemberdayaan ekonomi perempuan, meningkatkan akses ke perawatan kesehatan seksual dan reproduksi, meningkatkan kesetaraan gender di bidang pribadi dan politik, berinvestasi dalam solusi perubahan iklim yang berfokus pada gender dan mempersempit kesenjangan digital gender.

    “Kami menyadari bahwa setiap orang tidak memulai dari titik awal yang sama, tetapi setiap orang dapat melakukan upaya berdasarkan kapasitas nasional mereka, sehingga negara-negara harus menentukan di bidang mana mereka ingin berkomitmen,” kata Delphine O, sekretaris jenderal UN Women’s Forum Dunia.

    Beberapa perwakilan pemerintah mencoba menyelundupkan komitmen setengah matang, seperti undang-undang yang telah disahkan atau item tanpa anggaran, kata Ms. O. Dalam kasus tersebut, UN Women kembali ke peserta tersebut dan meminta mereka untuk meningkatkan permainan mereka.

    Tetapi beberapa dari komitmen itu ambisius, terkadang mengejutkan penyelenggara forum. Kenya, misalnya, mengajukan rencana untuk melawan kekerasan berbasis gender yang mencakup pendanaan baru untuk pusat pemulihan korban, layanan hukum, dan sistem dukungan psikologis. Negara-negara Afrika lainnya kemudian menggunakan proposal Kenya sebagai template untuk rencana mereka sendiri untuk mengekang kekerasan berbasis gender.

    Amerika Serikat belum mendaftar untuk berpartisipasi dalam forum di bawah Presiden Donald J. Trump tetapi mengubah arah di bawah pemerintahan Biden, menyerahkan komitmen finalnya pada Jumat lalu. 

    Para Pemimpin Dunia Berkomitmen $40 Miliar Untuk Memajukan Kesetaraan Gender

    Rentang komitmen AS, yang dibuat oleh Dewan Kebijakan Gender baru pemerintahan Biden, terbagi dalam tiga kategori: keamanan ekonomi perempuan, kekerasan berbasis gender dan kesehatan dan hak seksual dan reproduksi, baik di dalam negeri maupun internasional.

    “Ini adalah yang terkuat yang pernah dilakukan AS, dalam bertahun-tahun,” kata Sarah Hendriks, direktur divisi kebijakan dan antar pemerintah di UN Women.

    Dari sekian banyak pembicara karismatik pada hari Rabu, satu Shantel Marekera, seorang advokat dari Zimbabwe dan anggota satuan tugas pemuda PBB tampaknya menangkap suasana. “Kedengarannya konyol bahwa kita masih membicarakan ini pada tahun 2021,” katanya di atas panggung di Paris. “Kita sudah selesai berbicara.”

  • http://www.dailynews-update.net/debat-pakar-mengurangi-kekuasaan-mahkamah-agung-untuk-menolak-hukum/
    dailynews-update

    Debat Pakar Mengurangi Kekuasaan Mahkamah Agung Untuk Menolak Hukum

    Debat Pakar Mengurangi Kekuasaan Mahkamah Agung Untuk Menolak Hukum – Dalam dengar pendapat publik pertamanya dengan para saksi, komisi reformasi Presiden Biden sebagian besar menjauh dari gagasan untuk memperluas pengadilan.

    Pakar hukum bentrok pada hari Rabu mengenai kebijaksanaan proposal untuk mengurangi kekuasaan Mahkamah Agung untuk menjatuhkan undang-undang yang diberlakukan secara demokratis, ketika komisi Presiden Biden untuk perombakan cabang yudisial mengadakan dengar pendapat publik pertamanya dengan para saksi.

    Tetapi mereka menghabiskan waktu terbatas pada gagasan profil tertinggi yang terkait dengan panel dorongan oleh beberapa kaum liberal untuk memperluas Mahkamah Agung, sebagai tanggapan terhadap gerakan keras Partai Republik yang telah meninggalkannya dengan mayoritas konservatif 6-ke-3 meskipun Demokrat telah memenangkan suara populer dalam tujuh dari delapan pemilihan presiden terakhir. http://idnplay.sg-host.com/

    Sementara DPR Demokrat telah memperkenalkan undang-undang yang akan menambah empat kursi ke Mahkamah Agung, itu kecil kemungkinannya untuk disahkan dalam kondisi politik saat ini.

    Debat Pakar Mengurangi Kekuasaan Mahkamah Agung Untuk Menolak Hukum

    Sebaliknya, sidang sebagian besar terfokus pada ide-ide lain. Secara khusus, para saksi secara ekstensif memperdebatkan gagasan untuk membatasi kekuatan peninjauan kembali pengadilan seperti dengan mencabut yurisdiksinya untuk mengadili tantangan konstitusional terhadap undang-undang tertentu, mengharuskan suara mayoritas hakim untuk membatalkan tindakan Kongres, atau memberikan hak kepada anggota parlemen. kekuasaan untuk mengesampingkan keputusan yang membatalkan undang-undang.

    Nikolas Bowie, seorang profesor Sekolah Hukum Harvard, mengecam kekuatan Mahkamah Agung untuk menjatuhkan undang-undang yang disahkan oleh Kongres sebagai “senjata super antidemokrasi” dan berkata, “Saya mendorong Anda untuk mengadvokasi reformasi yang akan menghapus praktik tersebut.”

    Bowie mengutip putusan tahun 2012 yang menghambat perluasan cakupan Medicaid Kongres ke jutaan orang, dan satu di tahun 2013 yang menjatuhkan bagian penting dari Undang-Undang Hak Voting yang telah melindungi pemilih minoritas di yurisdiksi dengan sejarah diskriminasi. Dia mencatat bahwa banyak demokrasi asing berfungsi tanpa pengadilan tinggi yang memiliki kekuatan besar seperti itu.

    Tetapi Noah Feldman, profesor Hukum Harvard lainnya, memperingatkan agar tidak mengurangi kekuatan peninjauan kembali Mahkamah Agung. Meskipun dia setuju bahwa pengadilan terkadang mengeluarkan keputusan yang buruk, dia berpendapat bahwa mengurangi pemeriksaan yudisial pada cabang legislatif dan eksekutif akan menimbulkan risiko yang lebih besar.

    “Kita tidak boleh jatuh ke dalam kebiasaan berasumsi bahwa peninjauan kembali adalah antidemokrasi peninjauan kembali adalah kontra-mayoritas,” kata Feldman. 

    Dia menambahkan bahwa jika Amerika Serikat telah memilih untuk menggunakan Mahkamah Agung untuk melindungi prinsip-prinsip demokrasi seperti kesetaraan dan kebebasan, maka “adalah lembaga demokratis” meskipun hakim tidak dipilih.

    Biden telah menagih 36 anggota, komisi yang beragam secara ideologis yang dipimpin oleh Bob Bauer, seorang profesor Hukum NYU yang menjabat sebagai penasihat Gedung Putih di bawah Presiden Barack Obama, dan Cristina M. Rodríguez, seorang profesor Sekolah Hukum Yale dan mantan Pejabat Departemen Kehakiman dengan membuat laporan yang menilai gagasan untuk mengubah pengadilan.

    Komisi menelusuri kembali ke gelombang kemarahan di antara kaum liberal ketika Senat Republik bergegas untuk mengkonfirmasi calon Presiden Donald J. Trump untuk mengisi kursi yang ditinggalkan oleh kematian Hakim Ruth Bader Ginsburg pada September 2020, meskipun mereka telah menolak untuk mengadakan sidang atau memberikan suara pada calon Presiden Barack Obama untuk mengisi kursi yang dikosongkan oleh kematian Hakim Antonin Scalia pada Februari 2016 dengan argumen bahwa itu adalah tahun pemilihan.

    Alih-alih secara jelas mendukung atau menolak proposal perluasan pengadilan tepat sebelum pemilihan, Biden menyerang pada bulan Oktober dengan mengatakan bahwa dia akan membentuk komisi untuk menilai perubahan potensial pada peradilan. Sementara panel tidak ditugasi untuk membuat rekomendasi khusus, laporannya dapat membantu mengatur panggung untuk debat di Kongres.

    Beberapa saksi membahas perluasan pengadilan, umumnya baik dengan alasan bahwa itu akan mendelegitimasi pengadilan dan pasti mengarah pada perluasan lebih lanjut oleh Partai Republik, atau menggambarkannya sebagai langkah terakhir untuk menangani pengadilan hipotetis yang secara konsisten keluar dari langkah. dengan opini populer yang luar biasa.

    Di antara ide-ide yang dibahas lebih dalam oleh para saksi: apakah akan mengubah cara pengadilan memilih kasus mana yang akan diadili untuk mengatasi penurunan jumlah yang telah diputuskan dalam beberapa tahun terakhir, apakah akan mengurangi kemampuannya untuk memutuskan masalah hukum utama tanpa pengarahan dan argumen penuh, dan apakah akan mengganti masa jabatan hakim agung seumur hidup dengan batas masa jabatan.

    “Dalam era polarisasi yang semakin meningkat, tidak diragukan lagi bahwa pencalonan Mahkamah Agung hampir seluruhnya merupakan urusan partisan, dan ini berpotensi menyebabkan kerusakan serius pada legitimasi pengadilan,” kata Maya Sen, profesor kebijakan publik Harvard. 

    “Dan saya sangat mendorong anggota komisi ini untuk mempertimbangkan batasan masa jabatan, yang dapat mewakili alat yang ampuh untuk membalikkan tren ini.”

    Diskusi batasan masa jabatan difokuskan pada proposal untuk beralih ke masa 18 tahun yang terhuyung-huyung dengan kursi yang dibuka secara teratur setiap dua tahun, bukan hanya ketika seorang hakim meninggal atau memilih untuk pensiun, mungkin ditambah dengan mandat konfirmasi Senat atas atau bawah. suara pada nominasi.

    Perubahan seperti itu mungkin membantu mengurangi perang partisan yang meningkat atas konfirmasi, kata Michael McConnell, pensiunan hakim pengadilan banding yang sekarang menjadi profesor hukum Universitas Stanford. Dia menelusuri pertarungan kembali ke pertempuran konfirmasi pahit pada tahun 1987 yang mengalahkan calon konservatif Presiden Ronald Reagan, Robert Bork.

    Rosalind Dixon, seorang profesor hukum Universitas New South Wales, berpendapat bahwa masa jabatan 18 tahun terlalu lama. Menunjuk ke negara-negara lain yang membatasi layanan hakim pengadilan tinggi, baik melalui batas masa jabatan atau usia pensiun wajib, dia mengatakan masa jabatan mereka lebih pendek. Di Jerman, misalnya, mereka 12 tahun, katanya.

    Debat Pakar Mengurangi Kekuasaan Mahkamah Agung Untuk Menolak Hukum

    Bahkan saat debat berlangsung, Samuel Moyn, seorang profesor Sekolah Hukum Yale yang mendukung gagasan untuk mengalihkan kekuasaan dari pengadilan untuk “memperbaiki defisit demokrasi dalam hukum konstitusional kita” menyarankan agar profesor hukum di komisi Mr. Biden dan menyusun sebagian besar saksi harus rendah hati tentang ruang lingkup pengaruh mereka. Pada akhirnya, katanya, Konstitusi memberi Kongres wewenang yang luas untuk merancang peradilan.

    “Reformasi Mahkamah Agung adalah pilihan politik,” katanya. “Konstitusi menyerahkannya kepada kita bukan pada panggilan Zoom ini, tetapi sebagai orang yang selalu bereksperimen dengan apa artinya mengatur diri kita sendiri daripada membiarkan orang lain melakukannya bahkan ketika itu menyelamatkan diri kita dari masalah.  Sambil menunggu dukungan politik yang cukup, pilihan untuk memerintah diri kita sendiri secara lebih demokratis daripada melanjutkan transfer kekuasaan yang berlebihan ke Mahkamah Agung adalah pilihan terbaik kita.”

  • Dibalik Janji Biden untuk Berbagi 80 Juta Dosis Vaksin: Banyak Rintangan Birokrasi
    dailynews-update

    Dibalik Janji Biden untuk Berbagi 80 Juta Dosis Vaksin: Banyak Rintangan Birokrasi

    Dibalik Janji Biden untuk Berbagi 80 Juta Dosis Vaksin: Banyak Rintangan Birokrasi – Pengiriman ke Pakistan adalah langkah baru-baru ini dalam fase baru respons pandemi pemerintah: upaya sepanjang waktu untuk menghapus rintangan peraturan dan logistik untuk berbagi dosis dengan negara-negara yang membutuhkan.

    Ketika sebuah pesawat komersial yang membawa 2,5 juta dosis vaksin virus corona Moderna lepas landas pada Rabu dari Dallas menuju Islamabad, Pakistan, pejabat federal baru saja menyelesaikan birokrasi yang memusingkan untuk membawanya ke sana.

    Amerika Serikat telah mengatur perjanjian donasi dengan Moderna dan Covax, inisiatif berbagi vaksin yang berusia satu tahun. Covax sebelumnya telah membuat perjanjian ganti rugi dengan Moderna, yang melindungi perusahaan dari tanggung jawab atas potensi bahaya dari vaksin. ceme online

    Dibalik Janji Biden untuk Berbagi 80 Juta Dosis Vaksin: Banyak Rintangan Birokrasi

    Pejabat Kedutaan Besar Amerika di Islamabad telah bekerja dengan regulator di sana untuk mengevaluasi tinjauan Food and Drug Administration (FDA) terhadap vaksin tersebut; Regulator Pakistan harus meneliti berrim-rim bahan di lot vaksin dan pabrik di mana mereka dibuat sebelum mengizinkannya untuk digunakan di sana.

    Begitu mereka menandatangani, hasilnya adalah apa yang disebut perjanjian tripartit: sejenis kesepakatan yang semakin memakan upaya respons pandemi pemerintahan Biden, menggarisbawahi bagaimana permintaan vaksin tertinggal di Amerika Serikat karena banyak negara memohon bantuan dari mereka yang surplus.

    Di tengah kritik dari beberapa pakar kesehatan masyarakat bahwa upaya diplomasi vaksin Presiden Biden lambat dan tidak memadai, Gedung Putih berencana mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah memenuhi janji presiden untuk membagikan 80 juta dosis awal pada 30 Juni.

    Lebih dari 80 juta telah telah secara resmi ditawarkan ke sekitar 50 negara, Uni Afrika dan 20 negara konsorsium Karibia, dengan sekitar setengahnya sudah dikirim dan sisanya akan dijadwalkan dalam beberapa minggu mendatang, kata Natalie Quillian, wakil koordinator respons Covid-19 pemerintahan Biden.

    Upaya pembagian dosis telah berkembang menjadi aktivitas yang terus-menerus di seluruh pemerintah federal, dengan pertemuan tingkat deputi beberapa kali seminggu dan panggilan operasi harian. 

    Gedung Putih dapat mengadakan sebanyak 15 panggilan khusus negara setiap hari, mulai pukul 7 pagi dan sering kali melibatkan Dewan Keamanan Nasional, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Departemen Luar Negeri dan Pertahanan, serta lembaga lainnya.

    Sekitar 75 persen dari dosis disalurkan melalui Covax, yang telah mengirimkan lebih dari 91 juta dosis secara keseluruhan, ke negara-negara kaya dan berpenghasilan rendah . Sisanya dibagikan melalui kesepakatan bilateral, di mana negara-negara dapat mengambil dan mendistribusikan dosis secara lebih langsung.

    Para peneliti memperkirakan bahwa 11 miliar dosis vaksin diperlukan di seluruh dunia untuk berpotensi membasmi pandemi virus corona. Dalam beberapa bulan terakhir, puluhan juta dosis dari tiga vaksin resmi federal tidak digunakan di Amerika Serikat, dengan lebih banyak lagi yang keluar dari jalur pasokan. 

    Pejabat Gedung Putih mengatakan mereka bertujuan untuk menjamin pasokan yang memadai untuk orang Amerika musim semi ini sebelum menyelesaikan pekerjaan pengiriman kelebihan ke luar negeri.

    Sampai saat ini, lebih dari tiga miliar dosis vaksin telah diberikan di seluruh dunia, setara dengan 40 dosis untuk setiap 100 orang. Beberapa negara belum melaporkan dosis tunggal, bahkan ketika varian Delta yang sangat menular menyebar ke seluruh dunia, semakin mengungkap ketidakadilan.

    “Jika ini adalah kecepatan yang akan terus berlanjut, sayangnya, itu jauh lebih lambat dari yang dibutuhkan,” kata Dr. Saad B. Omer, direktur Institut Kesehatan Global Yale, tentang upaya AS.

    Quillian mengatakan bahwa lebih banyak dosis akan dikirimkan selama musim panas, di samping 500 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech yang dijanjikan pemerintahan Biden bulan ini untuk didistribusikan di antara sekitar 100 negara selama tahun depan. 

    Dia menggambarkan fase diplomasi vaksin ini lebih kompleks secara prosedural daripada program inokulasi domestik. Di antara tantangan dengan kesepakatan bilateral, seperti dengan tiga juta dosis vaksin Johnson & Johnson yang dikirim ke Brasil minggu lalu: negara penerima menegosiasikan perjanjian ganti rugi dengan produsen.

    Karena dosis yang menuju Pakistan dinyatakan siap untuk pengiriman minggu lalu, perhatian dialihkan ke pengepakan dan memindahkannya ke bandara Dallas. Otoritas kesehatan di Pakistan dan sebuah organisasi di belakang Covax UNICEF, badan PBB untuk anak-anak akan membebaskan mereka, sebuah upaya yang direncanakan pemerintah Biden untuk dipantau. Kurang dari dua persen penduduk Pakistan divaksinasi lengkap.

    Dr. Hilary D. Marston, anggota tim respons Covid-19 pemerintah dan mantan pejabat di Dewan Keamanan Nasional dan Institut Kesehatan Nasional yang telah membantu mengoordinasikan pengiriman, mengatakan bahwa Departemen Luar Negeri dan Pusat Pengendalian Penyakit dan Pencegahan juga telah bekerja dengan pejabat Pakistan untuk memahami berapa banyak dosis yang dapat disimpan negara tersebut.

    Pakistan adalah kandidat yang jelas untuk donasi vaksin, kata Quillian. Sebagai tetangga India, yang menghadapi lonjakan kasus virus yang menghancurkan musim semi ini, Pakistan kemungkinan akan terpengaruh dari penyebaran varian Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India. Tetapi daftar negara yang lebih luas yang telah dikirim oleh Amerika Serikat membutuhkan pertimbangan lebih lanjut.

    Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Gedung Putih, mengatakan pada jumpa pers bulan ini bahwa pemerintah awalnya memprioritaskan tetangga Amerika Serikat dan negara-negara Asia dengan lonjakan kasus virus.

    Berbagi dosis terkadang dapat terlihat seperti skema perjodohan internasional. Beberapa negara telah meminta vaksin Johnson & Johnson karena kebutuhan penyimpanan lebih mudah dan daya tariknya sebagai satu-dan-dilakukan ditembak. Yang lain telah mengesahkan satu atau lebih vaksin yang digunakan di Amerika Serikat, membuat prosesnya lebih cepat.

    “Setiap negara yang kami tawarkan vaksin,” kata Ms. Quillian, “ketika mereka meminta jenis tertentu, kami dapat memenuhi permintaan itu.”

    Pejabat masih dapat mengalami rintangan yang signifikan. Karena dosis yang disumbangkan diproduksi dan dijual di bawah prosedur hukum dan peraturan Amerika, mereka harus disetujui secara terpisah oleh negara-negara yang menerimanya. Prosesnya sering kali melibatkan masalah dengan regulator asing.

    Penggunaan dosis Covax terkadang dapat terhenti, seperti di Sudan Selatan dan Kongo , yang keduanya mengembalikan sebagian inisiatif karena masalah logistik dan keraguan vaksin. Ada keberhasilan yang lebih jelas dalam kesepakatan bilateral yang telah dinegosiasikan Amerika Serikat. 

    Korea Selatan, yang menerima satu juta dosis vaksin Johnson & Johnson dari Amerika Serikat, melaporkan bahwa mereka telah menggunakan 99,8 persen dosis dalam beberapa minggu, kata pejabat Gedung Putih.

    Dr. Omer mengatakan bahwa karena waktu yang dibutuhkan vaksin untuk memicu respons kekebalan, menargetkan sumbangan ke negara-negara dengan wabah tidak memadai.

    “Kami membutuhkan waktu enam bulan, bahkan sejak awal program imunisasi, untuk memiliki gerakan substantif tertentu tentang topik ini,” katanya tentang kampanye pembagian dosis.

    Quillian membela waktu administrasi. “Sulit untuk mengingat kembali ke tiga bulan lalu, atau bahkan Februari atau Januari. Kami tidak memiliki cukup vaksin untuk negara ini,” katanya. 

    “Presiden ingin memastikan kami bisa mengurus diri kami sendiri terlebih dahulu dan menunjukkan bahwa itu bisa berhasil di sini, dan kemudian kami selalu ingin berbagi jika kami memiliki surplus.”

    Dibalik Janji Biden untuk Berbagi 80 Juta Dosis Vaksin: Banyak Rintangan Birokrasi

    Pemerintahan Biden, kata Dr. Omer, perlu lebih bersandar pada keahlian CDC dalam kampanye inokulasi global, termasuk keberhasilannya dalam mengatur distribusi vaksin polio.

    Dr. Michael H. Merson, profesor kesehatan global di Duke University dan mantan direktur Program AIDS Global Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan bahwa model yang berguna untuk mendistribusikan vaksin ke luar negeri adalah President’s Emergency Plan for AIDS Relief, atau Pepfar, yang telah bekerja dengan The Global Fund untuk memberikan, mengelola, dan memantau keamanan obat antiretroviral.

    Operasi peramalan wabah penyakit CDC baru-baru ini menerima dorongan keuangan dari Rencana Penyelamatan Amerika Biden, yang akan meningkatkan upaya Gedung Putih untuk mengidentifikasi potensi titik panas virus di luar negeri, kata pejabat Gedung Putih. Program yang lebih terorganisir untuk melakukan pekerjaan itu sedang berlangsung, kata mereka.